Thursday, July 1, 2010

Cerita Mak Som

Saya duduk di meja makan rumah kami, sambil meneguk air dingin, bukan utk hilangkan haus, tapi utk kurangkan lapar..Mama duduk berhadapan, juga meneguk segelas air masak.

"Mak Som tadi bercerita.." saya mendengar tutur mama dgn mata telinga "macam mana dia bole mula mengurut".
Soalan yang saya memang nak tanya Mak Som masa dia urut kaki saya yang dah bertahun-tahun sakit ni, tapi tak tertanya, akhirnya dapat juga jawapannya sbb mama yg tanya.

"Mak Som dulu sbm dia mula mengurut, macam-macam benda pelik berlaku kat dia..." cerita mama mula menarik perhatian saya. Panjang ceritanya, biar saya ringkaskan..

Mak Som ni seorang wanita 60-an yg dikenalkan oleh sepupu saya, sebab dia pandai mengurut dan menungku perempuan, especially lepas bersalin (memang xde kaitan la ng saya kan..) Ibu kepada 16 (ENAM BELAS) cahaya mata tapi yg masih hidup ada 12org kesemuanya. Dulu hidup dia memang susah. Suaminya seorang yg lurus bendul, bekerja dgn pendapatan yang rendah, dan TAK PERNAH bagi duit pada Mak Som.



"Kadang-kadang ada jugak Mak Som mintak, tapi bila dia cakap tak de duit, takde la.." mama ajuk kata-kata Mak Som.Mak Som takde nak paksa-paksa, meminta-minta dengan suami, marah-marah pun tidak. Subhanallah, dia seorang isteri yang cukup penyabar.Mak Som cari duit sendiri dengan berniaga kecil-kecilan, jual makanan, jual kuih untuk sara 12 orang anak.

Cerita mama lagi: Satu hari (bertahun dulu) MaK Som mimpi, dia naik sebuah gunung, tiba-tiba dihalang seorang lelaki brpakaian serbah putih. Lelaki itu menyuruh Mak Som menelan salah satu daripada 3 biji btu kecil dalam tangannya.. Mak Som yang mulanya menolak akhirnya akur dan memilih sebji batu putih lalu ditelannya....

Cerita lain pula: Sepanjang membesarkan lapan anak yg pertama, mak som selalu sakit-sakit, tak tahu sakit apa. Sehingga satu hari saudara mara pun fikir dia sudah tiba ajalnya.. Seingat mak som, semasa dia terlantar, terasa seperti rohnya dicabut dari hujung kaki secara perlahan-lahan, sakit tak terkata, tapi tiba-tiba dia terasa seolah-olah rohnya dimasukkan semula.. dan dia kembali sihat sehingga hari ini.

cerita seterusnya: Suatu malam akhir bulan Ramadhan, Mak Som bertekad utk qiamullail, mencari keberktan dan rahmat Allah di mlm-mlm akhir Ramadhan. Solat, zikir dan doa menemaninya malam itu, dan tiba-tiba dia terasa dingin sekali. Dari tempat dia bermunajat, dia dapat lihat cahaya yang bersinar-sinar di hadapan matanya. Mungkin malam itu.. lailatul qadr.

Tak lama kemudian, rezeki mak som mula bertambah baik. Ada sepasang suami isteri yg dia kenal, tiba-tiba digerakkan hati mereka oleh Allah utk menderma sejumlah wang supaya Mak Som mula meniaga. Dan dengan wang itu mak som berniaga bersama anak-anaknya yg sehingga hari ini perniagaan itu lah yg menyara anak2 cucu cicitnya.. Alhamdulillah.. Bila dh kenal ramai org, mungkin lepas tu mak som blajar mengurut dan sehingga hari ni, rezekinya tak pernah putus.


Saya bukan nak highlight tentang cerit pelik yg mak som alami, tapi cerita paling awak saya kongsikan.. Mak Som tak pernah meminta-minta dan memaksa suaminya memberi wang, dan dia redha. Mungkin ini rezeki yang Allah simpan untuk dia selama dia taat dan tidak pernah bertengkar dengan suaminya tentang harta.


No comments:

Post a Comment